Isnin, Februari 06, 2012

Mereka

Jika diteliti kisah hidup ini
tidak banyak yang mampu membuat aku tersenyum
aku sering berada didalam dunia aku sendiri
mencari-cari dan terus tercari-cari identiti diri.

sehingga saat aku bertemu dengan isi dunia
baru aku sedar akan pentingnya mereka
menerima aku seadanya
dan membuat aku terus terleka dalam hilai tawa

wahai mereka, aku terhutang kasih padamu
aku tumpang ketawa atas perahu senyummu
memecah badai dan ombak rindu
juga menangis tanpa silu dibahumu

mereka, aku tahu, tanpa kehadiranku,
kamu juga tidak kenapa-napa
kerana kelibatku bukanlah menguntungkanmu
cuma penerimaanmu yang terus menghargaiku
buat aku tersedu-sedan mengingatkanmu

sesunguh aku tidak mahu tahu apa akan jadi
kerana kasih dan cintamu tetap tersemat kemas dalam hati
dan juga mungkin kekal dalam sanubari
akan datang pasti kan menerpa,
jika sulit mengenangkan kesayuan
lupakanlah aku terus kelak hatimu bisa tenang

mereka, ketahuilah aku sayang benar padamu
jika aku dahulu pergi menemui janjiku bersama Tuhanku
hanya satu aku pinta
doakan kesejahteraanku usai solatmu
dan maafkan aku atas perilaku celakaku terhadapmu

15 ulasan:

  1. pergh mendalam siot.sikit lagi nk jatuh air yang berkenaan.huhu.terase mcm forever alone pulak sbb tak ramai kawan cam ko.nk buat puisi2 kengkawan mcm ni rase tak layak pulak..haha..sob2

    BalasPadam
  2. kau hargailah yang dah ada, aku pon bukan ramai yang boleh menerima diri aku, kawan untuk ketawa2 memang ramai, tapi kawan untuk ketawa dan menangis itu yang aku memang sayang lebih.

    BalasPadam
  3. untung la ade kawan camtu.i had one once,but skang takde dah.hargai la yang ade tu ye.they might be small,but they outnumbers the rest.jeles dah ngan ko nih.

    BalasPadam
  4. wah wah,.. menusuk qalbu nieh. ehehe

    BalasPadam
  5. @mohd fikhri..takyah nak jeles ngat fikh, kau ada kucing2 buat peneman dikala sunyi kan?

    @yad'z...semoga terus tersusuk disitu yer.. =)

    BalasPadam
  6. wah rase forever alone pulak jadikn kucing mcm kawan baik.haha..at least ko ade real someone to talk in same understood language.aku tak.haha..puitis r ko nih.entri ni best gile ah.tambah jeles lg 1.

    BalasPadam
  7. @fikhri...takpe, bagi aku lebih baik takde kawan yang mengerti dan memahami kalau yang memahami dan mengerti itu sangat sedikit berbanding yang sengaja melukakan. aku doakan supaya kau menemui insan yang boleh berbicara tatkala kau gembira dan berduka. bukan lg sekadar bercakap dengan makhluk yang kita tak tahu dia faham ke idok..tapi aku rasadia faham..kau kan tuan yang baik dan bersopan-santun

    BalasPadam
  8. actly ade sorang kawan yang dah lame kawan.n mmg dekat ngan aku.dulu kalo ade mslah ke mmg aku carik die,n kalo die ade masalah tak penah aku takde untuk die.bap aku tak suke ramai2 tau mslah aku.tapi skang mb things doesnt goes my way kot,so aku rase die yang brubah,tapi mb aku kne stop depends kat orang kot.so skang kalo ade mslah ke ape,aku lg slesa sorang.cmtu je kisah nye yop.

    BalasPadam
  9. sedihnya rasa..tetiba ingat kat mak...;(

    BalasPadam
  10. salam ziarah..
    memang touching entry ni..
    menyentuh hati sanubari, pasti datang ihklas dr hati..

    nyway jangan lupa doa kita untuk mereka, kerna mereka sudah pasti mendoakan kita..kan

    BalasPadam
  11. @fikhri...tp jgn terlalu menyimpan nnti malatop sapa mau jawab?

    @dila...awak kt mana sekarang..ukan tgh cuti ke..pegila kmbali ke rumah bermanja2 bersama mama tersayang

    @peah...lebih baik kalau terus gugur..rata2 semua hampir2 jer nk gugur..sentap ngat

    @qamarguyz...terima kasih..inshaALLAH selagi akal ini masih waras..mereka2 itu snantiasa dalam doaku

    BalasPadam
  12. meh la bergelak ketawa dlm perahu kami ni. hehe

    terima kasih mereka.

    sob sob...

    BalasPadam
  13. A.SAMAD SAID da.... hahahhaa.. ayat power2 jer... btw, nice weyh header! buatkan satu! hahahaha

    BalasPadam
  14. @emy...haha tumpang belayar bersama perahu kamu juga ya..

    @Johan...eh dia sifu aku..tetau jer..cntik ke?..thanx..alah malulah aku bukan pndai sgt..buat tibai2 jer.

    BalasPadam

jika bicara cinta Ilahi hanya dirasa oleh mereka yang mahu memikirkanNya,
maka selayaknya bicara cinta kita hanya bersandarkan padaNya