Isnin, April 01, 2013

Sahabat Karib Dunia Akhirat

Assalamualaikum wbt

usai sahaja program kepimpinan yang diadakan hasil cernaan minda dinamik MPP yang juga melibatkan beberapa pemimpin atasan Majlis Tertinggi Kelab dan Persatuan Akademik dan bukan akademik universiti aku hujung minggu lepas yakni Ahad lepas hati ini terdetik rasa pilu dan sebak apabila ingin meninggalkan kem, tiga hari bukanlah masa yang perlu untuk aku berasa apa-apa, bukan jua untuk aku rasa aku sudah kehilangan segalanya..tapi itulah yang aku rasa tanpa aku paksa

sebagai pengganti kepada presiden persatuan yang tidak dapat hadir atas beberapa urusan, aku boleh dikatakan hanya sebagai bidan terjun, sehari sebelum kem baru lah aku dikhabarkan perlu pergi kem tersebut dengan perasaan terpaksa, aku merelakan diri atas dasar tanggungjawab, memang tak mudah untuk membuat keputusan.

tapi aku banyak belajar dari keadaan, dari pembacaan juga dari pengalaman, siapa kita hamba Allah yang perlu menolak takdirnya. yes aku anggap ini adalah takdir aku, ruang aku untuk aku jalani kem seumpama ini adalah rezeki yang Allah turunkan. dalam ramai-ramai kenapa aku yang Allah pilih untuk sertai kem? dekat situ aku bermuhasabah.

Alhamdulillah dalam tiga hari, pengisiannya lengkap, ditambah berkenalan dengan sahabat yang aku rasa tenang melihatnya. tidur bersama, subuh bersama, berjemaah bersama, ingat-mengingati akan nikmat yang Allah beri. kem ini lebih dari sekadar cukup untuk aku berasa nikmatnya hidup bersahabat dan berpersatuan.

sahabat yang aku maksudkan adalah presiden kelab yang agak islamik dekat universiti aku ini,jadi inshaAllah semoga persatuan aku dan kau dapat bergabung suatu hari nanti demi mahasiswa yang akan menerajui kepimpinan anak bangsa

dan yang paling utama semoga ukhuwah yang terjalin akan kekal hingga akhirnya..aku belum puas taaruf dengan hangpa semua.. :)



1 ulasan:

  1. huh.. bila baca je entry ni.. rasa teringat zaman2 kt UPM dulu

    BalasPadam

jika bicara cinta Ilahi hanya dirasa oleh mereka yang mahu memikirkanNya,
maka selayaknya bicara cinta kita hanya bersandarkan padaNya